Sep 15, 2018

Explore Jaipur Dalam 3 hari, Pink Citynya India

Hawa Mahal, bangunan ikonik di Pink City Jaipur
Hawa Mahal, bangunan ikonik di Pink City Jaipur
Berawal dari keisengan liat-liat website salah satu maskapai yang sering mengadakan promo, alhasil daku terjebak karena memang sedang ada promo yang kalo dilihat harganya bisa lebih murah setengahnya. Bagaimana hati gak bergetar cobaaa. Jepang cuma 3 juta PP, Australia 5 jt PP, dan masih banyak lagi. Sayangnya saat itu promo tinggal berjalan 3 hari lagi, jadilah saya benar-benar langsung bergegas riset sana sini untuk memilih tujuan mana nihhh yang harus dibeli.

Ternyata pilihan itu jatuh kepada India, salah satunya Jaipur, salah satu kota yang sedang di highlight oleh maskapai tersebut juga. Bayangin cuma 1,4 juta PP, rezeki anak lumayan soleh nih namanya. Walaupun belum tau nanti bakal ada uang atau gimana yang penting beli dulu aja dah!

Singkat cerita, pada buan Maret 2018, berangkat ke Jaipur melewati Kuala Lumpur, transit semalam di KL, karena udah bukan mahasiswa, kami sewa hotel dong gaya yaaahhh di dekat bandara, kalo masih mahasiswa sih pasti tidur di bandara deh bela-belain, tapi mengingat perjalanan bakal cape banget jadi we prefer to get better rest.

Setelah semalam di KL, kami melanjutkan perjalanan ke Jaipur, India dengan lama penerbangan selama 7 jam perjalanan, lumayan lama juga untungnya pesawat yang kami tumpangi adalah pesawat air bus sehingga spacenya besar, nyaman untuk perjalanan lama seperti ini.

Finally landing in Jaipur!
Finally landing in Jaipur!
Saat pesawat landing di Jaipur, lalu melihat sekitar kok kotanya sepi banget yaaaa, bangunan juga ancur-ancur, mirip seperti kalo kita lagi liat berita-berita tentang Gaza, sueerrr kaget banget. Saat masuk ke area bandaranya pun sepi pake bangettt. Yang lewat ke imigrasi aja hanya pesawat yang kami tumpangi kok gak ada lagi. Mana dibuat kesal juga sama petugas imigrasinya, lama bangettt!

Pertama hal yang dilakuin di bandara yaitu tuker uang US Dollar yang dituker ke Rupee, kenapa gak dari Rupiah karena jarang banget ada yang mau terima Rupiah di India, sebaliknya pun kalo cari di Indonesia jarang banget yang jual Rupee. Kesan pertama sampai di India adalah tertipu di money changer sialan ini, setelah tuker uang dan dihitung ulang ternyata kurang sekitar 500 rupee. Mulai darisini baru sadar memang di India itu segala-galanya harus teliti dan hati-hati, banyak orang curang sueerrr. But its okay, life must go on!

First rickshaw ride
First rickshaw ride
Keluar dari bandara banyak opsi yang bisa dijadikan pilihan yaitu taxi atau naik rickshaw. Harganya lumayan beda jauh sih kalo naik taksi bisa sekitar 1000 rupee ke daerah hotel kami, tapi naik rickshaw hanya sekitar 200 rupee dan kamipun naik rickshaw akhirnya. Caranya hanya keluar bandara dan di depan udah ada pangkalan rickshaw yang pasti langsung banyak yang tawarin. Selama perjalanan dari bandara ke hostel, baru sadar memang bandara Jaipur ini memang lokasinya agak jauh dari kota, setelah sampai di perkotaan malah rame parah! dan tentunya macet, 3x lipat dibanding Jakarta lohhh, pun dengan keganasan pengendaranya, lebih sadesss! harus coba siihhh :))

Setelah 30 menit perjalanan sambil melihat seisi kota, akhirnya sampai di hostel. Sang driver menawarkan jasanya kepada kami untuk explore kota jaipur di kemudian harinya, yang dia tawarkan sih kalo gak salah 800 rupee untuk semua destinasi dalam sehari, kami pun save kontaknya.

Oiya singkat cerita, awalnya kami memesan hostel ini karena kami lihat harnya murah banget tapi kok ruangannya bagus sekali, penasaran mau cobaaaa akhirnya bener kok ternyata. Harganya hanya Rp 20.000 semalem dan ruangannya 1 kamar berempat dan ber AC, bahagia mana lagi yang kau dustakan :) selain itu juga di sebelah hostel ini ada cafe yang buka dari pagi sampe malam, jadi kalo mager jauh cari makan yaaa disini cocok sihhh banyak juga menu makanan internasional, soalnya kalo terus-terusan makanan india sih yang ada mual yaakkkk wkwkwk.

Ruangan di hostel Lostouse, Rp 20.000/malam :)
Setelah chek-in dan beres-beres, kami hanya menghabiskan waktu di hostel aja sih karena lumayan jet lag juga sambil mencari info mau kemana aja, karena belum tau juga mau kemanaaaa, serunya sih dadakan buat itinnya hehe oiya sambil cari SIM Card juga, biar bisa internetan, tapi ternyata setelah 24 jam kartu gak aktif-aktif dan alhasil mubazir sih itu gak kepake -_- lebih baik maksimalkan wifi di hostel atau pakai prepaid dari Indonesia. Hari pertama kami cuma makan juga di cafe dekat hostel, itupun mencoba adaptasi makanan dulu dengan makanan-makanan india, walaupun pas malem gak kuat akhirnya bikin Indomie yang udah paling bener :))

Day 2 (Pink City, Hawa Mahal, Nahargarh Fort)


Hari kedua kami memulai perjalanan dengan jalan kaki karena harus mencari rickshaw untuk berkeliling ke jalan utama, gak jauh sih hanya 500 meter dari hostel. Disana pasti setiap berapa detik sekali ada yang nawarin. Harga pasti beda-beda sesuai kesepakatan, jadi harus riset dulu harga normalnya berapa biar gak ditipu-tipu banget, kalo di getok ya wajar orang turis mah. Karena gak tur seharian jadi kami ngeteng aja (soalnya bisa aja sewa rickshaw seharian gitu ke beberapa lokasi, lebih murah), tp karena kami ingin santai di hari pertama keliling kota aja akhirnya ngeteng. Satu kali ngeteng gitu sekitar 20-50 rupee tergantung jarak kedua lokasi.

Oiya awalnya ingin keliling kota pakai rickshaw ini sambil liat-liat terus berakhir di Hawa Mahal tapi karena driver ini gak bisa bahasa inggris jadi kami langsung tembak aja menuju Hawa Mahal. Lumayan lah di perjalanan bisa lihat-lihat sekitar walaupun drivernya ngebut kaya lagi kebelet pipis :)

Hawa Mahal dari sebrang
Hawa Mahal dari sebrang
Sesampainya di lokasi, suueerrr padet banget, banyak orang dan jalanan ramai banget. Mana tampilan kami kan beda dari yang lainnya jadi keliatan turis banget. Banyak orang-orang lokal yang nanya kami ini filipino atau bukan wkwkwk tapi dont worry, orang India itu sebenernya mostly baik hanya memang mereka (kumpulan cowo-cowo) peka banget kayanya sama wanita, jadi kalo kalian cewe lebih baik sih ajak teman, kalo sendiri agak riskan juga walaupun sebenarnya banyak juga kok solo traveler wanita.

Di sekitar Hawa Mahal ini banyak yang jualan makanan-makanan lokal dan juga kain dan pakaian, tidak heran karena Jaipur ini merupakan salah satu kota industri pakaian dan kain. Kain-kain yang ada di Indonesia juga banyak ternyata yang dari Jaipur. Untuk harga kalo bisa nego disini sih murah bangetttt. Dari Hawa Mahal juga kita bisa keliling Pink City dengan jalan kaki, banyak toko dan hal-hal menarik yang isa dilihat di sekitar.

Suasana kawasan Pink City
Suasana kawasan Pink City
Tak kuat menahan panasnya Jaipur yang saat itu sampai ke 49 derajat celcius, kami pun kembali ke hostel biat dapet AC! kalian tau rasanya gimana? kaya anginnya seperti kita diem di depan outdoor AC nah gitu! Padahal saat itu masih pukul 2 sore sih. Karena sayang waktu, akhirnya kami keluar lagi jam 3 buat ke Nahargarh Fort. Kembali naik rickshaw dan kembali ditipu!

Dia bilang Rs 200 sampai ke benteng, taunya cuman diantar di bawah bukit bentengnya dan kami tete[ harus jalan kaki ke atas, buseeet itu jauh banget tapi yaudah lahhh jalanin aja dan ternyata memang bener kannn sampe sunset gak sampe ke atas -_- padahal pemandangan dari Nahargarh itu pas buat sunset kalo liat-liat foto orang. Tapi yaaa bukan rezekinya.

Pemandangan Kota Jaipur dari setengah perjalanan menuju Nahargarh Fort
Pemandangan Kota Jaipur dari setengah perjalanan menuju Nahargarh Fort
Nahargarh Fort
Tuh bentengnya, masih jauh :(
Setelah kembali ke bawah, kami langsung balik ke hostel dan membeli makanan dari luar, menu Chicken Curry gitu cuma Rs 50 dan itu udah banyak banget sama Chapattinya (sejenis roti yang diamakan setiap hari sama orang India). Dan ternyata ini makanannya enak, masih masuk ke lidah kami, kami pun melahapnya sampai habis dan benar-benar kenyang. But still, malemnya makan Indomie lagi :))

Day 3 (Amer Fort, Panna Meena Ka Kund, Water Palace, City Palace)


Di hari ketiga, kami pikir gamau rugi lagi untuk keliling Jaipur, karena banyak yang masih belum terjelajah. Akhirnya memutuskan buat sewa rickshaw seharian penuh dan deal dengan driver sebanyak Rs 600. Itu sih harga tawar menawar dari Rs 900. Di India tuh ternyata kita harus nawar sejahat-jahatnya, kalo gak jahat yaa dapet mahal. Dan harus tegas, kalo gak tegas yaaa ketipu. Disinilah mental dan keberanian di uji bung! :))

Hari ketiga di Jaipur, destinasi pertama yang kami datangi yaitu Amer Fort. Istana terbesar yang ada di Jaipur dan menjadi wisata utama di Jaipur. 

Amer Fort
Amer Fort dari kejauhan, gagah sekali kan!
Lokasinya memang agak jauh dari pusat kota, tetapi saat masuk ke kawasan Amer Fort, just wow! Bener-bener keren parah sihhh ini, pertama kali melihat istana dan megah banget. Rasanya kaya lagi ada di film-film gitu! 

Masuk ke Amer Fort ini sih gratis gak dipungut biaya, hanya ada yang menawarkan jasa guide Rs 150 per jam kalo gak salah. Tapi ada kawasan bangunan utama naah disitu bayar Rs 500 untuk foreigner.  Tapi karena anak backpacker mah hemat orangnya, jadi udah riset sebelum kesini, jadi ya tinggal ceritain diri sendiri aja sambil liat realnya :p Selain mengelilingi istana, bagi yang mau juga bisa berkeliling menggunakan gajah disini, denger-denger sih sekitar Rs 1000 untuk pulang dan pergi sampai kembali ke titik awal. Suasananya bener-bener keren parahhh. kalian tau film-film perang gitu gak sih? nah kalo masuk ke istana ini sih bener-bener kerasa lagi di jaman peperangannya sueerrr.

elephant ride in amer fort
Nih kalo mau naik gajah, keren kaaann mamangnya aja pake jubah-jubah gitu
amer fort garden
Nih pas bareng leyeh-leyeh sama warlok
Setelah leyeh-leyeh di taman sambil minum Fanta yang bikin kaya melayang ke angkasa, kami kembali ke rickshaw dan menuju ke salah satu sumur yang saat si driver ngomong sih gak terdengar dan setelah riset lagi namanya Panna Meena Ka Kund. Letaknya gak jauh dari Amer Fort, kalo gak salah dulu tuh hanya 10 menit tapi jalannya luar biasa rusaknya :)

Panna Meena Ka Kund
Panna Meena Ka Kund
Panna Meena Ka Kund ini terkenal dengan arsitektur tangganya yang keren, coba deh liat ada berapa anak tangga yang tersebar di sumurnya. Kemarin tuh waktu kita gak banyak jadi cuman liat-liat sebentar padahal kalo niat sih bisa dapet foto bagus nih disini. Sebenernya karena panas banget jadi mood agak menghilang :))

Sekalian pulang ke arah pusat kota kami berjalan balik menuruni bukit dari Panna Meena Ka Kund menuju ke Water Palace. Disini, kita bisa melihat istana yang letaknya di tengah danau dan megah banget.

Water Palace, Jaipur
Water Palace, Jaipur
Istana ini menurut orang lokal digunakan kalo lagi ada pesta-pesta tertentu, bisa jadi kerajaan atau warga biasa juga bisa, tapi sewa yaa masa gratis. Kebetulan pas kemarin kami disana besok malamnya ada perayaan warga lokal gitu dan pernikahan saudara dari driver rickshaw yang kami tumpangi, tapi malamnya kami harus prepare fisik untuk perjalanan besoknya ke Agra jadi sayang sekali gabisa join pestanya. 

Tidak ada bayar tiket sama sekali disini, karena semua orang bisa masuk dan melihat pemandangan indah ini langsung dari pinggir danau yang sudah di tata rapih. Banyak juga tempat makan disini untuk yang mau makan-makan.

Destinasi terakhir kami yaitu City Palace. Istana ini terletak di pusat kota dan katanya masih aktif sampai sekarang. 

City Palace
City Palace
Biaya masuk ke City Palace ini Rs 200 tapi hanya di luarnya saja, gak masuk ke dalam-dalamnya lagi yang arsitekturnya lebih mewah dan menarik. Karena kami mah sobat misquen, jadi hanya di luar aja, itu pun udah menarik banget liat arsitektur-arsitektur dan suasana di dalam istana ini. Untuk guide disini kita bisa dapet audio guide, bayar sekitar Rs 50/jam untuk dapat headset yang nanti isinya informasi mengenai seluruh isi dari City Palace.

City Palace ini sungguh bersih dan rapih di setiap sisinya dengan arsitektur yang luar biasa cantiknya. Coba kalo ada orang-orang dansa sambil nyanyi disini, fix deh bener-bener kaya di film-film Bollywood. Banyak security di setiap sudut untuk menjaga keamanan, mungkin karena istana ini merupakan istana yang masih aktif untuk menjalankan pemerintahan.

Selain bangunan-bangunan yang keren, di dalam isi istana ini juga banyak koleksi-koleksi dari jaman dahulu dan  di setiap sudut pasti ada historynya yang bisa kita lihat informasinya di papan petunjuk.

citypalace bodyguard
Foto dulu sama penjaga istana
Puas berkeliling di City Palace kami kembali ke hostel dengan membungkus makanan india lainnya yang menjadi favorit kami sepanjang perjalanan 25 hari kedepan yaitu Paneer Tikka Masala, yummmm!

Oiya di sore hari saat hari ketiga, saya sendiri menuju ke terminal bus Jaipur untuk memesan bus ke Agra untuk keesokan harinya. Harga tiketnya only Rs 150 dengan bus AC. Not bad lah yaaa daripada naik bus yang biasa dnegan keadaan kaya gitu kayanya sih kuat tapi miris ugaaa, au sendiri cuacanya lg panas begini wkwkwk

jaipur agra bus
Ini bus yang kami pakai untuk pindah ke Agra
SEE YOU THERE AGRA!

⏩ Follow Instagram @irhamfaridh to explore #akangbolangjourney! ⏪

Post a Comment

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search