Jun 21, 2015

Hari Raya Waisak di Candi Borobudur


Yogyakarta, aaaahhh sulit diucapkan oleh kata-kata. Kota ini selalu aja bikin saya jatuh cinta. Mulai dari kearifan lokalnya, budayanya, wisata alamnya, ga ada habis-habisnya. Udah 4 kali saya ke Yogyakarta gapernah bosan-bosan! Taun ini saya diajak oleh salah seorang teman yang dulu kita sempat ketemu dan main bareng di Karimun Jawa, Mba Esi, ke Yogyakarta bareng sodara-sodaraku dan teman-teman lainnya. Tapi ada yang berbeda untuk tahun ini, kita bakal pergi ke perayaan Hari Raya Waisak di Borobudur pada tanggal 2 Juni 2015. Saya udah sering denger tentang perayaan ini dari 3 tahun lalu dan syukurlah kali ini bisa dateng kesini juga :')

Saya berangkat dari Bandung tanggal 30 Mei dari Bandung dan ada juga yang berangkat tanggal 31 Mei, karena kita berangkat dari daerah-daerah yang berbeda. Memang rencana kita sebelum perayaan Hari Raya Waisak di Borobudur kita main di Yogyakarta dulu 2 hari sebelumnya, jalan-jalan keliling Yogyakarta dan sekitarnya. Langsung aja ke tanggal 2nya ya guys!

Pada tanggal 2 Juni, kita berangkat dari pagi-pagi banget sekitar jam 7 dari Yogyakarta menuju Magelang (Candi Borobudur), sampai di kawasan candi sekitar jam 9. Tanya sana-sini ternyata kalo mau bisa masuk ke kawasan candi nanti pas perayaan kita harus punya undangan, dan undangan itu diutamakan dulu untuk kaum buddha yang punya hajat (FYI, untuk dapet undangan itu tempatnya di Candi Mendut). Atau ada cara lain yaitu beli tiket lampion yang harganya lumayan yaitu Rp 100.000 untuk 1 orang, dan 1 lampion itu untuk 4 orang jadi totalnya Rp 400.000 satu lampion, okedeh. Tapi karena beberapa sebab saya dapet undangan khusus, jadi kita dapet undangan, satu-satu lagi hehe jadi kita bebas masuk sana situ tanpa harus nunggu sisa undangan untuk umum.

Undangan Sakti
Pamer udah dapet kartu peserta hehe
Walaupun bebas kesana-sini, tapi inget ini adalah perayaan tahunan dan keagamaan dari Buddha so, jangan ganggu perayaannya dengan foto-foto seenaknya, bicara seenaknya dan berpakaian terlalu terbuka. FYI, saya pake celana pendek soalnya gabawa celana panjang dari Bandung tapi tanya ke panitia gak apa-apa, katanya asal jangan terlalu terbuka aja, contohnya hotpants (yakeles gw pake hotpants) seksi banget tuh kayanya.

Setelah dapet undangan kita langsung masuk ke kawasan Candi Borobudur sekitar jam 5 sore dan gabisa ikut perayaan yang ada di atas Candi Borobudur karena perayaannya udah beres -_- dan satu hal yang kita tunggu-tunggu yaitu penerbangan lampion juga masih lama beudh yaitu sekitar jam 11 malem! -_- Jadilah kita ngebangke sampe jam 11 malem boooo, mundar mandir sana sini jeprat jepret sana sini, keliling keliling sampe salto depan candi. Tapi pemandangan malem itu sangat indah, bulan terlihat bulat sempurna dan Candi Borobudur yang disorot lampu semakin membuat suasana menjadi sakral.

Candi Borobudur yang disorot lampu
Jadi, katanya dari pukul 7 malam sampai 10 malam itu ada perayaan di pelataran candi, dan dibuka juga oleh Mr. President, Joko Widodo. Setelah itu ada penampilan-penampilan juga entah darimana lagi, saya kurang info karena kita juga gabisa masuk, karena didalem udah sangat penuh sesak, jadinya kita nunggu diluar, itupun di pojokan dekat lokasi penerbangan lampion biar dapet spot yang enak ntr pas lokasinya udah dibuka.

Saat sebelum perayaan dibuka oleh Mr. President
Sambil menunggu, kita sampai lupa kalo belum makan dari siang! kelaparan maaakkk. Mana disini ga ada yang jualan sama sekali, kalo keluar lagi jauh anet. Jadi selama 2 jam kita nahan laper dan tiba-tiba salah satu teman dari kami bawa box makanan banyak, ternyata mereka minta makanan ke polisi +minumnya lagi, nice idea! :D 

Rejeki anak soleh :D
Setelah menunggu sampe jam 10 malem, buat peserta yang mempunyai kartu peserta dipersilahkan menuju tempat yang sudah disiapkan oleh panitia. Jadi yang ada di tempat itu adalah yang punya undangan atau peserta yang beli tiket lampion aja. Di tempat ini saya rasa adalah spot yang paling mantap untuk dapet pemandangan foto Candi Borobudur dan juga nantinya pas penerbangan lampion. Sesaat sebelum penerbangan lampion, semua peserta diminta untuk mengikuti ritual yang dipimpin oleh biksu yang ada di depan. (FYI, kalo kalian non-buddhist kalian ga harus ngikutin tapi tetap respect dengan tidak berisik dan tidak menggangggu ya). Suasana saat itu sungguh khusyuk dan sakral diiringi dengan doa-doa dari biksu.

Sesaat sebelum penebangan lampion
Setelah ritual selesai, semua peserta diberi sumbu api untuk menyalakan lilin yang udah disediakan oleh panitia. Sekedar info, penerbangan lampion ini dimaksudkan untuk meminta doa agar doa-doanya terkabul, pada saat beli tiket lampion kalian akan diberikan stiker untuk menulis doa-doa yang ingin dipanjatkan hehe. Penerbangan lampion dilakukan 3 kali secara bersama-sama dengan semua peserta. Suasananya? ROMANTIS! ga ada kata-kata yang bisa disebutin untuk menggambarkan suasana saat penerbangan lampion saat itu. Cuman bisa diam dan terpana liat pemandangan seindah ini, oh God! Semua peserta larut dalam kesenangan saat itu, ada yang saling berpelukan, ada yg selfie, ada yg foto-foto bareng teman-temannya, bahkan ada yang nangis! hahaha

Fly up the lantern!
Keceriaan teman-teman saat menerbangkan lampion
Gugusan lampion-lampion yang sudah terbang, sungguh indah :)
Kapan lagi bisa foto kaya gini :D
Setelah 3 kali penerbangan lampion, kita langsung balik ke parkiran biar langsung cabut ke Yogyakarta lagi karena biar ga ketahan macet, mengingat yang dateng buanyak sekali orang. Mba Esi, Teh Andin dan lain-lain pulang menuju ke bandara dan stasiun sedangkan saya stay satu malem lagi di Yogyakarta dan lanjut ke Pulau Pari (On Progress) yuhuuuu! Suasana yang menyenangkan ini ga bakal saya lupain, suatu saat saya bakal kesini lagi karena taun depan harus merantau ke negeri orang, i love you yogyakarta!

Irham Faridh Trisnadi (Tris)
I'm a backpacker who have a dream to have my own business and travel the world! 
Twitter       : @irhamfaridh
Instagram   : irhamfaridh
Facebook   : Irham Faridh
E-mail        : irham.faridh@gmail.com
Travel, Love & Be Happy!

8 comments:

  1. ikut pawai dari Candi Mendut ke Borobudur?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan gaikut, soalnya telat masuk hehehe

      Delete
  2. Lebih baik sih begitu pakai undangan biar teratur. Sayangnya waktu kesana 'rusuh' banyaknya ga nonbuddist yang ga respect dan hujan pula..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya pernah dengar beritanya kalo tahun kemarin itu rusuh, mungkin dari pihak Walubinya sendiri mengevaluasi acara melihat acara taun kemarin, jd taun ini lebih tertib dan teratur :)

      Delete
  3. oh MY God, inilah perayaan yang pengen gue liput, Dan, agak ngga enak juga sih kalau pas lagi sembayang ya, tapi udah pakai undangan ya? kalau boleh tahu dapat darimana undangannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, asal tau batasan-batasannya aja, mengingat ini ritual dan sembahyang buddhist seluruh Indonesia.. Rahasiaaaa :D

      Delete
  4. wow keren ya! Indonesia memang penuh dengan keanekaragaman, cek disini Beautiful Indonesia untuk lihat keanekaragaman Indonesia lainnya ya

    ReplyDelete